Gerakan 1 Juta Boneka untuk Korban Bencana Selat Sunda

//Gerakan 1 Juta Boneka untuk Korban Bencana Selat Sunda

Gerakan 1 Juta Boneka untuk Korban Bencana Selat Sunda

2019-02-13T16:55:42+00:003 minggu yang lalu|

DEPOK – Bertempat di Vokasi UI, Klinik Digital Vokasi Komunikasi UI bekerjasama dengan Koalisi Anak Madani Indonesia (KAMI), Jefri Nichol Fans Club, LPAI, Sahabat Yatim Indonesia, Kementerian Sosial, Saya Sahabat Anak, SMA 35 Jakarta, Alumni SMA 35 Jakarta, menjadi salah satu tempat penerimaan (drop box) sumbangan Gerakan 1 Juta Boneka untuk Anak Korban Bencana Tsunami Pandeglang. Kegiatan pengumpulan boneka dan mainan akan berlangsung hingga 31 Januari 2019. Pada tanggal 10 Februari 2019 nanti, seluruh boneka dan mainan yang terkumpul di berbagai drop box akan bersama-sama diserahkan kepada anak korban bencana di Banten.

“Gerakan 1 juta ini dimaksudkan untuk memastikan bahwa anak-anak korban bencana mendapatkan perhatian terkait penguatan psikologi mereka untuk menghadapi kehidupan pasca bencana. Bantuan pertama akan kami tujukan bagi anak-anak korban Tsunami di Selat Sunda, “ ujar Hoky Soegiharto, Sekjen KAMI.

“Kolaborasi dengan berbagai organisasi kemasyarakatan yang peduli dengan anak Indonesia menjadi langkah awal dari gerakan masif untuk terus menggalang bantuan boneka yang tidak hanya berhenti pada korban Selat Sunda. Gerakan ini akan terus digaungkan ke seluruh Indonesia, dimana posko pengumpulan akan tersebar di berbagai provinsi, dalam upaya mengantisipasi potensi bencana. Diharapkan, logistik bantuan boneka dan mainan anak ini siap disebarkan kapanpun dan dimanapun,” tambah Hoky yang bersama-sama Kak Seto, Fachrul Muchsen, Dewi Motik, Ary Ginanjar mendirikan KAMI.

Boneka dan mainan telah lama dikenal dalam dunia akademik sebagai salah satu metode terapi yang strategis untuk membantu manusia khususnya anak melewati masa-masa sulit akibat berbagai trauma seperti perceraian, pertengkaran, kehilangan orang tua akibat bencana dan sebagainya. “Penelitian oleh Carmichael, 2006 dan Schaefer, 1993 menemukan bahwa bermain menjadi salah satu cara bagi anak untuk menyelesaikan masalah, selain berperilaku buruk di rumah, sekolah dan lingkungan misalnya, “ ujar Devie Rahmawati, Founder Klinik Digital Vokom UI.

“Bermain merupakan salah satu sumber kebahagiaan manusia. Karena kenyamanan bermain mampu membangkitkan semangat, mengalihkan rasa stres, kebosanan serta merangsang kreativitas dan eksplorasi anak. Selain itu, bermain menjadi sarana untuk melatih manajemen emosi dan serta ego manusia. Anak-anak korban bencana membutuhkan perhatian lebih. Ketika orang-orang dewasa di sekelilingnya disibukkan dengan upaya pemulihan lingkungan, mainan seperti boneka menjadi katalis bagi rasa sepi, takut, cemas dan kebingungan yang dialami oleh anak-anak” tambah Devie yang juga menjadi pengurus KAMI di divisi komunikasi.

“Boneka dan mainan anak merupakan pendekatan yang menyediakan ruang untuk anak merekonstruksi trauma yang dialami. Ketika seorang anak tidak mampu mengungkapkan kepenatan yang dialami, melalui mainan, mereka dapat berkomunikasi dengan orang lain, menggunakan bahasa yang menyenangkan untuk mentransfer kegelisahan mereka. Pengalaman komunikasi non verbal dan mainan yang secara indrawi dapat disentuh, digenggam bahkan dipeluk oleh anak, dapat menjadi “pengganti’ kehadiran fisik orang dewasa yang seharusnya berada bersama anak untuk mendekap mereka, memberikan rasa aman dan nyaman bagi anak. Karakter mainan yang multiguna karena mampu menjadi alat rekreasi, edukasi sekaligus terapi bagi anaklah yang mendorong banyak organisasi mendukung kegiatan ini. Kami sangat mengharapkan masyarakat dari seluruh kalangan dapat berpartisipasi,” tutup Devie Rahmawati, Ketua Program Studi Vokasi Komunikasi UI.

X
%d blogger menyukai ini: